05 March 2009

Kambing Jantan, Jackpot, dan Neng Teppy

Beberapa temen ada yang nanya, kenapa saya masang banner film 'Kambing jantan',,okey, jadi waktu lagi baca blog nya radit yang postingan ini saya langsung memutuskan untuk IKUT SERTA, siapa tahu bisa dapet tiket gratis, kan lumayan bisa liat langsung dari dekat gimana bentuk sesungguhnya si Kambing Jantan tersebut.

Singkat cerita, pas tanggal 27 februari, saya iseng buka blog nya Radit, 5 menit sebelum pulang kantor, itu juga karena temen kantor ada yang nanya, kenapa saya masang banner itu, oopss!! jadi inget kalo saya kan ikutan untuk ngedapetin tiket nonton gratis..Jadilah sambil menjelaskan ke si teman alasan saya masang banner itu, saya juga sekalian ngecek apakah pengumumannya udah ada. Yap ternyata pengumumannya udah ada disini, saya pun mulai mencari-cari. Daaaannnnn,,horeeeee nama saya ada *duh dah kaya abege histerisnya, heheheh*

Pas di Hari H, agak2 bingung ni, mau ke tempat acara (PIM 2) naik apa, plan A : naik motor dan plan B : Naik Taksi. Pertimbangannya kalau naik motor, saya agak kurang paham jalan menuju PIM 2, belum lagi cuaca yang agak kurang mendukung, jadilah saya menjalankan Plan B, dengan pertimbangan gak perlu repot mikirin arah jalan, dan macetnya jalanan. Saya tinggal duduk manis di belakang pak supir. Tapi ada 1 hal yang luput dari pertimbangan saya kalo naik taksi : saya itu tukang mabok!!! suka mual kalo naik takasi, apalagi kalau jalanan macet.

Saya berangkat dari kos sekitar jam 7, diawali dengan menyebutkan tujuan saya ke pak supir, setelah itu dilanjutkan dengan obrolan basa-basi dengan si supir *kebetulan saya dapet supir yang enak diajak ngobrol*, tapi begitu di daerah radio dalem, udah mulai kerasa ada yang gak beres. Mulai mual, udah berusaha di tahan, tapi apa daya, tangan ta sampai untuk menyentuh pundak si supir untuk memberikan isyarat bahwa saya mau 'jackpot' saat itu juga. Dia masih aja tetep asik cerita tentang ini itu. Akhirnya saya pasrah, karena semua isi perut udah gak tahan untuk dikeluarin,,dan yapppp,,,saya 'jackpot' dengan sukses... Si pak supir langsung berenti ngoceh, dan dengan begonya saya cuma bisa menegaskan ke pak supir kalo saya mu*t*h di dalam taksi nya. Maaf ya pak,,,maaf,,,saya gak sengaja, asli gak ada niat untuk ngotorin taksinya. Hukz,,,

Setelah kejadian itu, asli badan saya jadi lemes, kepala rasanya berat banget, pusing, dan perut berasa banget gak enaknya. huffff,,,,:(
Saya masuk ke PIM 2 dengan badan lemes, pengen pulaaaaanggggg, tidur,tapi kan ya gak mungkin. Ya sud, akhirnya dengan gontai saya naik ke lantai 3 dan mencari letak XXI. Ya ampun penuh banget, si radit dan beberapa pemain lagi dikerubutin ma wartawan dan fans2 nya. Saya sudah tak ada gairah lagi untuk melihat lebih dekat, setelah konfirmasi kehadiran ke panitia, dan dapet tiket, saya cuma berdiri diem gak tau mau ngapain. Akhirnya karena pusing ngeliat kerumunan orang, saya mutusin untuk keluar, kebetulan ada pemandangan yang gak asing di luar. Sesosok cowok bule, dengan rambut keriting2 dengan tinggi yang jarang di punya orang indonesia, lagi 'dikerumunin' beberapa orang, ada yang minta tandatangan, sampe minta photo. Yap dia si
bule ngehe yang blog nya rajin saya kunjungi. Saya ikut moto dia, gak tau pokonya pengen aja moto dia, hahahaha. Trus udah gitu saya agak menepi, karena mulai dah tu para abege sibuk minta photo bareng dia. Saya berdiri di samping seorang cewe, yang setelah saya perhatiin beberapa kali, kok wajahnya gak asing ya? saya ngeberaniin diri buat nyapa : "Teppy ya?" dan dia mengangguk, wag senangnya bisa ketemu neng Teppy disini. Jadilah kita ngobrol2 bentar, dan tukeran no. hape. Wah neng yang satu ini ramah banget loh,,baik dan cantik,,,hehhehe.

Sekitar jam setengah 10 film nya mulai, saya cukup menikmati, dan melupakan sejenak rasa lemes gara2 'jackpot' tadi. Aktingnya Edric lucu banget, hampir di tiap scene yang ada dia, saya selalu tertawa. Dan scene yang paling bikin saya hampir menitikkan air mata, yaitu pas Radit bela2 in dateng ke Jakarta, gara2 dia dan kebo sempet berantem di telpon, karena kebo tau hub. antara Radit dan Ine. Huwaaaa,,,saya terharu dengan perjuangan radit itu. Hehehhe,,Secara keseluruhan film ini bagus, dan menghibur. Selamat ya buat Raditya Dika Atas filmnya.

5 comments:

Teppy said...

ih neng desy makasih yaaaaa! it was really nice to meet you! :D
btw, kenapa kite kaga poto poto ye????

semoga kita bisa cepet ketemuan lagi! ama neng nisa juga dong kalo dia ke Jakarta!

Teppy said...

ohya, salaman dulu nyok sesama cewek pengarung Jakarta *Andai aku punya mobil*

Felicity said...

Hmmm. Pengalaman yang seru. Sayang film-nya nggak sampe sini. Huhuhu... :( Pengen nonton...

Ika Fikri said...

DESY NORAK!!!!!!!!!
gimana mo jadi orang kaya kalo naek mobil aja lu m****h!!!
Ato tu gara2 kebiasaan lu ngojek dari zaman sekolah ya???btw,mau dunk nonton tu film...di XXI bpp bakal nongol ga ya????

Retrira said...

HUUAAA....

kamu kok "ndeso" banget sih say..
kok mabok-an!! hahahaha! kocak!!pulangnya mabok lagi ga? haha!

wah, asiknya bisa kopi darat ga sengaja sama mbak teppy dan bule ngehe dan radit! seru juga ya!

aku juga udah nonton kambing jantan! wakakaka, HARIYANTO...ya amplop sumpah kocak!! ampe mo pipis tiap kali scene ada dia!!

Author

BTemplates.com

Checkpagerank.net