29 January 2009




















Ada satu pertanyaan sebelum mulai cerita :
APAKAH SETIAP CEWEK SELALU BETAH DAN TAHAN NGOBROL BERJAM-JAM?
_ayo di jawab yang jujur ya!!!!_
Kalo saya, jawabannya : tergantung yang diajak bicara kalo nyambung, dan ngerasa klik, kayanya betah deh, heheheheh,,,tapi kalo yang di ajak bicara gak asik *versi saya* ya sudah, paling hanya betah beberapa saat.

Dulu waktu jamannya masih di Jogja, saya kalau sudah ketemu sama mbak yang satu ini, wuih, betahu tuh ngobrol berjam2, mulai curhat masalah kerjaan, pacar, gosip paling HOT di kantor, film, hoby, musik, semuanya deh.

Nah, selama sudah hijrah ke Jakarta, saya dapet lagi ni temen ngobrol yang juga gak kalah asik, hampir tiap malam, ada ajaaaa yang di obrolin. Berhubung kita satu kos, dan kamar kita sebelahan, jadi akses untuk ngobrol terbuka lebar. Ada aja yang jadi bahan, kayanya gak pernah habis-habis. Tempatnya pun bisa dimana aja, mulai dari di kamar, di dapur, ruang tamu, jalan, sampai tempat paling private, yaitu KAMAR MANDI sodara-sodara!!!!

Ya,kamar mandi. Jadi ceritanya setelah puas ngobrol di kamar, masing2 dari kami memutuskan untuk mandi di jam 11 malam *kebiasaan*, eit tapi beda kamar mandi lho...alasannya si karena biasanya setelah mandi, tidur akan jauh lebih nyenyak dan pules, hahahah. Karena kamar mandinya bersebelahan, jadi acara ngobrol jalaaaaaan terus. Padahal yang diobrolin ya itu2 juga, kelanjutan dari yang udah-udah,,,,,ini yang bikin saya HERAN, sekaligus bangga menjadi seorang cewek, karena memiliki kemampuan untuk berbicara cukup lama, ibarat batere henpon tahan sampe 8 jam, hahahhaha....

Tapi perlu di CATET ni, ngobrol beda ama ngegosip!!!karena kalo gosip kan ngomongin yang belum tentu bener, sekedar isu, yang kadang suka dibumbuin ini itu, kaya yang di infotainment2 itu. Jadi ngobrol belum tentu ngeGOSIP :D

Sudah ah saya mau kerja lagi, ini juga postingnya nyuri2 waktu,,,,
11

20 January 2009

Setelah beberapa hari ini, mood untuk menulis menurun drastis, akhirnya hari ini, keinginan untuk menuangkan isi kepala ke dalam sebuah tulisan datang juga. Yap, ini gara2 semalem memutuskan untuk nonton film terbaru (gak baru2 amat sih, rilis Desember 2008) Will Smith - Seven pounds...

Lagi-lagi bang Will *sebutan akrab buat aktor jempolan ini, :D* berhasil, dan sungguh sangat berhasil membuatku berdacak kagum, dan mengacungkan dua jempol. Kebetulan aku memang penggemar hampir semua film2 yang diperanin ma Bang Will ini.

Kalo suka ama cerita beralur lambat, film ini layak tonton deh, tapi kalo gak suka dengan film yang alurnya lambat, pasti bakalan ngantuk, dan cepet bosen, karena emang film ini pake sedikit mikir, dan cenderung datar, permainan emosinya emang agak kurang, tapi kalo sabar nontonnya, emosi akan mulai diaduk-aduk di hampir akhir cerita.

Sedikit bocoran deh buat yang berminat untuk melihat gimana apiknya akting bang Will Smith di film ini. Cerita dibuka dengan adegan seorang cowok bernama Ben Thomas (Will Smith) dengan mengenakan kaos pink, lagi nelpon darurat 911, ngelaporin sebuah kasus bunuh diri. Pas ditanya siapa korbannya, si Ben jawab : I am. Ups, mulai curiga kalo ni film alurnya maju mundur. Dan yups bener, setelah adegan di awal itu, maka yang harus kita lakukan adalah stay focus ama ni film.

Sebenarnya inti cerita film ini adalah keinginan Ben untuk menebus dosanya karena telah menghilangkan tujuh nyawa sekaligus, termasuk sang istri tercinta dalam sebuah kecelakaan, akibat kelalaian Ben. Merasa berdosa, Ben pun memutuskan untuk menebus dosanya pada tujuh orang yang ia pilih untuk 'diselamatkan'. Dengan status dia sebagai pegawai di IRS (Internal Revenue Service), pendekatan ke 'calon kliennya' pun bisa dilakukan dengan mudah. Ben pun mulai mencari daftar nama2 orang yang menunggak pajak karena derita yang dialami

Cerita pun bergulir pada orang2 yang ia pilih, termasuk seorang cewek bernama Emily Posa (Rosario Dawson), yang menderita jantung kronis, dan bolak-balik masuk rumah sakit. Selain itu Nicholas (Quintin Kelley), yang terkena kanker dan membutuhkan donor sumsum tulang belakang. Lalu ia mendatangi seorang penderita ginjal, George Ristuccia (Bill Smitrovich) yang sedang mencuci darahnya di rumah sakit. Sebagian dari mereka adalah orang-orang yang menunggak pajak.

Adegan demi adegan pun digambarkan seperti sebuah puzzle yang diakhir cerita terangkai menjadi sebuah kesatuan utuh. Dibumbui dengan cerita cinta antara Ben dan Emily, romantisme Ben dan Alm.istrinya, membuat film ini patut diacungi dua jempol. Diakhir cerita cukup membuat aku sedikit menitikkan air mata, melihat pengorbanan Ben untuk menebus dosa2nya pada tujuh orang yang ia pilih.

Kalau penasaran, mari ditonton sendiri. Kalau mau nonton bareng aku juga boleh, hehhehe, karena jujur, pengen nonton film ini lagi!!!




4

19 January 2009

Asli deh, semangat menulis lagi menurun drastis. :( Jadi mungkin untuk sementara waktu, tidak akan ada postingan dulu ya,hehehhe...Lagi ingin 'bertapa' mencari ide-ide segar untuk dituangkan menjadi sebuah tulisan...Sampai ketemu di postingan berikutnya ya, yang semoga saja cepat dapet ilham untuk menulis.

_Indira_
1

08 January 2009

Aduh telat gak ya kalau mau ngucapin Hepy Nu year nya sekarang? hehehehe :D
Aduh lagi-lagi gara-gara ada pepatah yang mengatakan better late than never, makanya mumpung masih berasa atmosfer tahun barunya, aku mau ngucapin

!!!!Happy New Year 2009!!!!

Ayo mari koreksi apa aja yang jadi kekurangan di tahun lalu untuk diperbaiki di tahun ini, dan apa yang udah tercapai di tahun lalu untuk tetap dipertahankan dan kalau perlu ditingkatkan di tahun ini. Semoga,,semoga,,dan semoga kita bisa terus bersyukur untuk segala nikmat dan karuniaNya gak cuma setiap tahun, tapi setiap hembusan nafas, biar hari-hari yang kita lewati jadi lebih bermakna.

...

Well, ngomongin malam tahun baru kemarin, ada kejadian (yang menurut aku) lucu. Jadi ceritanya aku dan si dia mutusin untuk ngelewatin malam tahun baru di Ancol. Kebetulan kantorku dan kantor dia gak gitu jauh, dan kita sama-sama pulang cepet *berasa kaya anaka sekolah yangkalo pulang cepet, girangnya pun-ampun :D* , jadi jam 3an si dia udah sampai di kos. Karena takut kejebak macet, akhirnya sekitar jam 4an kita cabut dari kos, dan cari makan dulu, biar gak kelaperan, hahaha, padahal tetep aja, di Ancol kerjanya nyari makan terus,,,,,:D

Nyampe di Ancol sekitar jam 6, udah maceeeeetttt banget, sampai bingung cari parkir dimana. Setelah hampir setengah jam muter-muter cari parkiran, akhirnya dapet perkiran deket atlantis. Setelah parkir, keluar mobil, trus bingung mau kemana, secara rameeeeeeee banget, dan macet banget!!!!! Pengen naek gondola, eh udah tutup...yaaaaahhhh gak jadi deh. Akhirnya balik lagi ke mobil,dan cuma dudk sambil ngobrol2.

Setelah berasa laper, mulai mencari-cari tempat makan, yang akhirnya keputusan jatuh pada A&W!!! Sekitar jam 8an, udah mulai kedengeran kedumbrangan alias pentas musik. Tapi,,,tunggu dulu,,kayanya ada yang aneh deh, kok musik yang kedengeran terasa mendayu-dayu ya di telinga, trus ada suara yang khas banget, yang kayanya semua orang kalo denger suaranya aja tanpa ngeliat mukanya, pasti tau deh siapa dia. Yap...dia adalah si RAJA DANGDUR ROMA IRAMA!!!!!!!!!!!!jeng,,,jeng,,,jeng,,, dan bernyanyilah dia menghibur penonton, terus aku????mau tidak mau karena suaranya kenceng abis, yaaaah terpaksa deh, ikut menikmati (maaf, aku emang bukan penggemar bapak yang satu ini, jadi buat fans fanatiknya, maaf ya, heheheh):D

Sebenernya si di pantai carnaval ancol ada pentas musik juga, lebih mending dibanding yang deket atlantis, karena di pantai carnaval ada band-band sebangsa nya ungu, peterpan, dkk, walaupun aku juga gak ngefans, tapi lebih mending bok dibanding bapak Roma Irama, hehehhehe....(sekali lagi maaf bukan maksud hati menjelekkan beliau, tapi memang selera saya bukan dia, hehehehheh).

Dan karena malas untuk beranjak ke pantai carnaval, secara kondisi kakiku waktu itu lagi gak fit, lagi sakit banget, jadilah cuma duduk2 di mobil, kadang cari makanan, kadang sekedar jalan2 di sekitar itu2 aja, tentunya dengan backsound bapak Roma Irama. Sampai akhirnya jam 00:00, semua orang sibuk niup terompet dan pesta kembang api, dan ngucapin HAPPY NEW YEAR.......!!!!!!

...

Tanggal 2 kemarin akhirnya hasrat untuk balik ke Jogja terpenuhi, setelah selama beberapa bulan ngebayangin untuk bisa maen ke Jogja. Yap, jadi ni ceritanya ada undangan rapat di Solo tanggal 5, nah berhubung kantor yang di Jakarta kalau Sabtu-Minggu libur, jadi aku mutusin untuk balik Jogja hari Jumat malem, naek Senja Utama. Nyampe Jogja sekitar jam 4 subuh, di jemput ma salah satu temen baekku. Thanks to Yoma yang udah mau direpotin selama kedatanganku di Jogja.

Waktu yang cuma 3 hari ini, aku manfaatin untuk ketemu lagi ama temen2, jalan-jalan, makan-makan, dan yang pasti RENANG!!!! asli selama di Jakarta gak pernah ngelakuin aktivitas yang satu ini, bawaannya udah cape duluan. Mau renang Sabtu atau Minggu kok ya ga sempet2. Pengennya istirahat di kosan, atau malah lebih memilih untuk jalan-jalan ke mol cari-cari baju, hehehhe tetep!!!

Duh Jogja emang ngangenin banget, kotanya ramah, gak macet, kemana2 deket, dan orang2nya itu loh yang selalu bersahabat. Meski bukan orang Jogja, tapi aku udah nganggap Jogja sebagai rumah ke dua. Semoga dalam waktu dekat bisa maen lagi ke Jogja.....


5

Author

BTemplates.com

Checkpagerank.net