19 November 2008

Life is Choice

Gak tahu siapa yang pertama kali menelurkan istilah tersebut. Tapi dalam beberapa kesempatan, memang istilah Life Is Choice itu berlaku banget. Kadang kita disuruh milih di antara dua atau bahkan lebih dari dua pilihan. Aku rasa hampir semua orang pernah ngalamin yang namanya menentukan satu diantara sekian banyak pilihan. Okey...gak gampang memang menentukan pilihan yang terbaik dari yang paling baik. Dibutuhkan pemikiran yang matang, hati yang mantep, dan gak pake terburu2 dalam nentuin pilihan. Tapi pertanyaan nya sekarang, apakah yang aku jalanin sekarang ini bener2 telah aku putuskan dengan mantap? gak terburu2? dan udah dipikirin mateng2? (nah lho!!)

Sedikit melihat ke belakang, sekitar 4 bulan yang lalu.
Selesai sidang skripsi atau pendadaran, aku resmi menyandang gelar dibelakang namaku. Seperti mahasiswa lainnya, yang begitu lulus, langsung buka2 koran, browsing internet, buat nyari lowongan kerjaan, aku juga ngelakuin hal yang sama. Walaupun saat itu sebenernya aku udah kerja di 2 tempat, Radio dan Majalah! tapi, semuanya gak bisa dibuat jaminan masa depan. Alhasil, dipikiran yang ada saat itu adalah kerja yang benar2 kerja, sesuai dengan disiplin ilmu yang aku pelajari di bangku kuliah. FYI! kuliah komunikasi dengan konsentrasi jurnalistik, buat aku pengen terjun di lapangan, menempa diri sebagai 'kuli tinta' a.k.a wartawan.

Sebenarnya bukan sebuah keharusan untuk orang yang bergelut di kuliah jurnalistik, trus harus jadi wartawan. Sama sekali gak ada keharusan!! Tapi, dasarnya emang dari jaman SMA udah pengen jadi wartawan, jadilah begitu dinyatakan lulus di sidang skripsi, aku langsung cari2 kerja sebagai reporter di koran ataupun majalah, (lagi gak pengen di TV). Trus, dapet kabar tuh dari temen katanya salah satu koran baru di Jogja HJ *inisial aja yah* lagi cari reporter. Tanpa ba bi bu, aku langsung bikin surat lamaran, dan CV, plus ngopiin beberapa tulisanku yang pernah di muat di koran nasional. Besoknya langsung aku kirim via email. Beberapa hari kemudian dapet panggilan tes. Okey, aku dateng ngikutin tes awal, setelah itu ada tes lagi, dan terakir wawancara dengan HRD dari BI *kebetulan HJ ma BI satu grup* setelah itu wawancara dengan wapemred HJ.

Okey, sampai disini aku gak berharap banyak, tapi bukan berarti gak optimis. Aku tetap optimis, karena ngerasa udah ngasih yang terbaik dari yang aku miliki. Sehari, dua hari, tiga hari, gak ada kabar. Hari berikutnya dapet kabar, kalau ternyata yang keterima adalah temenku, sementara aku cuma ada di bangku cadangan. Well...it's okey. Belum rejeki kali ya.
Eh besoknya, HRD nya BI nelpon tuh langsung dari Jakarta, ngasih tau kabar yang sebenernya udah aku tahu. Singkat cerita aku ditawarin untuk gabung di HJ sebagai AE dnegan penempatan Jakarta. Wait..wait AE? cari iklan gitu?hmmm...boleh juga. Salary yang ditawarkan juga lumayan. Akhirnya aku mengiyakan tawaran itu. Dan setelah training 2 minggu di kantor Jogja, tepat tanggal 22 aku berangkat ke Jakarta. Dan udah satu bulan ini aku gabung di HJ sebagai AE. walaupun awalnya sempat bingung dengan kerjaan sebagai AE, yang gak pernah kebayang di benakku selama ini.

Tapi, biarpun sekarang udah nempatin posisi sebagai AE, tetap aja suka ngerasa 'sakit' kalo liat reporter-reporter di BI, pengen balik lagi ke ranah itu. Serasa udah menghianati. Jadi inget kata2 bos ku dulu di radio : loyalitas bukan pada tempat di mana kita bekerja, tapi loyalitaslah pada profesi kita.

Hmm..jadi berpikir kembali, bener ga ya pilihan ku nerima tawaran di posisi ini. Menag sih selama jadi Ae, aku kaya belajar lagi, mulai dari nol, sesuatu yang gak aku tahu, dan sekarang pelan tapi pasti aku jadi tahu. Well..aku sekarang lagi berusaha mencintai pekerjaanku.
Tapi, tadi pagi sekitar jam 10, hati ini gundah gulana lagi *bahasanya ya ampyun*. Pikiran untuk bergelut menjadi orang lapangan dengan 'senjata' kertas dan pulpen muncul lagi. Salah satu media nasional di Jakarta dengan inisial MI nelpon, nanyain aku udah lulus apa belum. FYI! aku dan timku pernah nulis di salah satu rubriknya setahun yang lalu. Kenyataan yang ada emang aku udah lulus, trus si mbak dari MI nanya lagi, udah kerja apa belu, lagi2 kenyataannya adalah aku udah kerja! dan aku pun bertanya emang kenapa ya mbak? dan si mbak pun menjelaskan kalau ada tawaran sebagai reporter di MI, kalau berminat disuruh langsung masukin Cv ke MI.

Ya Tuhaaaaannnnn!!! kenapa tawaran ini baru dateng sekarang setelah aku lagi berusaha mencintai kerjaan yang baru. Ibarat cinta ya, aku gak bisa ngelupain cinta yang lama. Dan dia dateng lagi setelah aku berusaha mencintai yang lain. Yah...sekali lagi life is choice.

2 comments:

Felicity said...

Just follow your heart... :)

lovejogja said...

Dunia berbekal kertas, pulpen, ama alat rekam memang menyenangkan, Des. Someday kamu masih bisa balik ke dunia itu kalau memang kamu mau.

Author

BTemplates.com

Checkpagerank.net