14 November 2008

Komunikasi Lintas Budaya

Aduh, sumpah deh, judulnya gag banget yakz. Jadi inget mata kuliah dulu. Nama mata kuliahnya adalah Komunikasi Lintas Budaya. Jadi di mata kuliah ini ni ceritanya ngebahas mengenai komunikasi yang terjadi antar budaya, yang kadang secara gag disengaja menimbulkan persepsi yang berbeda antar orang atau kelompok yang berbeda budaya. Gampangannya adalah begini : setiap daerah, negara, kota, propinsi, dll, pasti punya yang namanya budaya. Kalo kata dosen ku dulu, budaya itu gak cuma sekedar adat istiadat, pakaian daerah, ataupun bahasa daerah. Tapi lebih dari itu, kebiasaan masyarakat setempat juga bagian dari budaya, bahkan penyebutan atau istilah dari suatu hal juga merupakan budaya. Trus sedikit noleh kebelakang lagi, pas jaman masih kuliah dulu, aku suka banget kalo lagi mata kuliah ini, gampang aja mencernanya.

Trus maksud dari postingan ini apaan? hehe jadi begini, tadi malam, tepatnya Kamis Malam, emmm...sekitar jam 8an gitu lah, aku main ke kamar kos di sebelah kamarku, sebelahnya lagi. Yang empunya kamar namanya Irma, dan di kamar itu lagi ada yang berkunjung juga selain aku namanya Mbak Irna, yang kamarnya persis di sebelah kamarku- jadi intinya kamar nya Mbak Irma berada persis di sebelah kamar Mbak Irna, dan kamar mbak Irna persis di sebelah kamarku, intinya kamar mbak Irna berada di antara kamarku dan kamar Mbak Irma-ngerti kan? :)-
Nah dalam sesi mengunjungi malam tadi, terjadilah apa yang disebut dengan Komunikasi Lintas Budaya itu. FYI! dalam posting kali ini pelaku utama adalah AKU dan Mbak Irna, sementara Mbak Irma sebagai figuran, heheh. FYI! (lagi) Mbak Irna adalah orang bandung a.k.a Sundaness,sementara aku adalah orang Kalimantan yang tercampur darah Jawa, Banjar, dan Bugis, menetap 18 tahun di Balikpapan, dan 4 tahun di Jogja. Okey, sampai disini bisa ngebayanginkan beda budaya antara aku dan Mbak Irna.

Nah cerita bermula dari sebuah kamar berukuran sekitar 3x3 m, si empunya kamar yang tidak lain adalah Mbak Irma lagi asik bebenah kamar-lebih spesifiknya adalah ngeganti sepray. Nah waktu dia lagi asik2nya menitiin ujung2 seprey supaya gak lepas, secara seprenya lebih besar dari kasurnya!! aku dan mbak Irna lagi asik ngobrol2 gag jelas, sampai akhirnya Mbak Irma minta kami berdua untuk ngebantu megangin kasurnya-si kasur lagi dalam posisi berdiri kesamping-trus mbak Irna nyeletuk kira2 begini : mendingan kalo beli sepray sekalian yang gede aja, jadi gak ribet, ujung2nya sepre bisa ditaliin, ditengahnya juga bisa ditaliin. Okey, yang ada didalam pikiranku saat itu adalah sepre yang ditaliin pake tali. Trus aku bertanya kepada Mbak Irna
Aku : ditaliin?
MBak Irna (MI) : iya,kan kalo seprenya gede malah lebih enak tuh, tar ujung2nya ditaliin, tengahnya juga, udah deh gag ribet, bakal rapi terus.
Aku : ditaliin gimana? pake tali gitu?
MI : ya ditaliin, jadi ni ya ujung yang ini ke ujung yang ini ditaliin. Tar yang ditengahnya juga ditaliin
Aku : *berpikir sejenak*mm...kalo ditaliin trus talinya tar dililitin dari bagian luar ke bagian dalam ya?berarti tar di bagian luar *a.k.a bagian yang akan kita tidurin* ada talinya dong??
MI : kok ada talinya? ya gak dong, kan yang ditaliin yang di bagian dalemnya *a.k.a di bawah kasurnya*
Aku : lha katanya ditaliin, kok bisa talinya cuma dibagian dalem? *berpikir bahwa berarti ujung2 seprenya di bolongin dulu, trus dimasukin tali,trus talinya disatuin dan diiket*
MI: ya kan yang ditaliin cuma dibagian dalemnya, ngapain luarnya juga.
Aku : gimana ceritanya berarti tu tali?
MI: kok tali sih?
Aku : lha katanya ditaliin, berarti kan pake tali
MI : *mulai mengerti bahwa telah terjadi salah persepsi*Hahaha, bukan pake tali, kamu pikir pake tali ya?
Aku : iya, *berpikir sejenak, dan mulai paham juga* oooooooohhhhhhhh...maksudnya ditaliin itu diiket ya antar ujung seperenya?
MI : iya..diiket tuh kalo diBandung namanya ditaliin, tapi bukan berarti pake tali
Aku : oh yayayayyaya :)

Yah begitulah, beda kota, beda budaya, beda penyebutan, beda istilah, yang kadang2 bisa jadi perdebatan panjang, kalo gak segera disadari. Apalagi kaya kita yang hidup di Indonesia ini, yang punya banyak propinsi, daerah, kota, yang pasti ada banyak perbedaan di dalamnya, tapi jangan bikin perbedaan itu jadi alasan untuk kita bercerai berai. Hadapi perbedaan yang ada secara dewasa, sehingga kita bisa merasakan bahwa perbedaan itu indah :) Aku yakin, semakin kita sering ketemu banyak orang semakin sering kita ngalamin yang namanya komunikasi lintas budaya itu, tapi dengan begitu kita semakin sadar betapa kayanya sebenarnya Indonesia, yang punya begitu banyak perbendaharaan kata, dan kita juga semakin menyadari bahwa sekali lagi perbedaan itu sungguh indah!!!




3 comments:

Istantina said...

Wei sama donk.. Aq orang jogja yg lg mrantau di banjarbaru kalsel... Fiuh, ngomongx org bnjar ceupetx alamak..

Retrira said...

unity in diversity :) itulah Indonesia..

nikmati perbedaannya.... karena perbedaan itu indah dan unik :)

ika said...

wakakakakakak....gw ga ngebayangin ekspresi lu waktu ngotot2an ma tu orang.Yang pasti muka lu tu oon buangget!!!!
tapi perbedaan tu asik ko...asal ga bikin berantem...

Author

BTemplates.com

Checkpagerank.net