30 November 2012

Hello Goodbye : Jangan Pernah Membenci Perpisahan, Karena Sama Saja Dengan Mengutuk Pertemuan

Foto : by google



Film yang bagus buat saya adalah film yang ketika selesai saya tonton masih terus membekas di ingatan. Entah untuk jalan ceritanya ataupun dialog yang ada di film tersebut, atau bahkan kedua-duanya. Selain itu film yang bagus juga mampu membuat saya rela kembali ke bioskop untuk menonton ulang. Bahkan ketika DVD/VCDnya keluar (untuk yang ini saya bicara yang original ya) saya mau membeli.

Jika bicara film luar, banyak film yang saya tonton hingga berulang kali di DVD, sebut saja (500)days of summer, Leap Year, Life As We Know It, Two Weeks Notice, Pursuit of Happiness, Inception, dan beberapa film lainnya. Ini hitungannya rata-rata lebih dari 3 kali tonton ya. Untuk Leap Year kalau ga salah hitung malah sudah hampir 6kali.

Sementara film yang pada saat masih tayang di bioskop dan berhasil saya tonton beberapa kali diantaranya adalah AVATAR (5x), Serigala Terakhir (4x), dan untuk Serigala Terakhir saya punya film originalnya.

Memang kalau ngomongin film Indonesia, banyak yang pada skeptis ya. Contohnya tadi saat saya mau nonton Hello Goodbye, seorang teman sempat bertanya : "Film Indonesia? Emang Bagus?"
Saya jadi bingung jawabnya. Bagus atau gaknya ya nanti setelah saya selesai menonton. Tapi yang jelas dari trailernya yang saya lihat di youtube sih filmnya menarik.

Terakhir saya nonton film Indonesia yang bagus itu beberapa bulan yang lalu Test Pack, setelah itu jujur saya belum ada nonton film Indonesia lagi. Padahal ada beberapa film Indonesia yang main setelah Test Pack seperti Jakarta Hati, Langit ke Tujuh, Atambua 39 Celcius (yang ini sebenernya pengen banget nonton, tapi entah kenapa waktunya selalu gak pas. Next harus nonton, semoga masih ada) - untuk film horror ga masuk hitungan ya :)

Oke, sekarang saya mau ngomongin soal film yang baru saya tonton tadi bersama my partner in crime - Arin. Judulnya HELLO GOODBYE. Udah pasti sih tulisan ini agak spoiler ya, hehehe.
Tapi kalau takut spoiler, mending bacanya STOP sampai disini aja! INI SERIUS!!




Yakin tetep mau baca? yaaa monggo deh......:D
Jadi sebelum nonton saya memang sudah beberapa kali melihat trailernya di youtube, dan terus terang saya tertarik dengan fiLm ini. Mungkin karena memasangkan Rio Dewanto dan Atiqah Hasiholan sebagai pemeran utama, di tambah lagi settingnya di Busan, Korea. Selain itu yang buat saya terarik juga adalah karena ada beberapa dialog yang menggunakan Bahasa Korea (ya iyalah, namanya juga settingnya di Korea :p)





Baiklah,karena kalian memutuskan untuk meneruskan membaca, maka berikut pendapat saya soal film Hello Goodbye :

Film ini menceritakan Indah  (Atiqah Hasiholan) yang bekerja sebagai staff di KBRI cabang Busan, Korea. Tingkat kesibukan Indah di kantornya terbilang rendah, sehari-hari hampir tidak ada yang ia kerjakan, alhasil tugasnya malah lebih sering mengantar ibu-ibu pejabat yang lagi di Busan untuk berbelanja. Di tengah kejenuhan rutinitasnya suatu hari Indah mendapat tugas untuk bertanggung jawab mengurus seorang warga negara Indnesia, Abimanyu atau Abi (Rio Dewanto) yang terkena serangan jantung saat di kapal. Abi ini merupakan seorang anak buah kapal (ABK). Beruntung Abi sempat mendapat pertolongan pertama dari dokter di kapal. Singkat cerita akhirnya Abi di rawat di RS di Busan, dan Indah setiap hari mengunjungi untuk memantau keadaan Abi. Awal-awalnya antara Indah dan Abi saling nyolot-nyolotan kalau lagi ngomong. Ini terjadi karena Abi bukan tipe pasien yang gampang di urus, ditambah lagi sikapnya agak sedikti kasar dan pemarah.Selain itu Abi agak-agak bandel, gak mau minum obat, yang bikin si Indah jadi tambah sebel. Pluuus Abi  bosen di RS, sehingga stress, makin deh tuh suka kasar dan marah-marah.

Nyolot-nyolotannya mereka ini lumayan berlangsung lama, tapi ada satu moment dimana akhirnya mereka mulai berkurang nyolot-nyolotannya. Nah moment apa itu? Nonton sendiri aja ya, hehehe. Udah ah segitu aja bocoran jalan ceritanya. Sekarang saya mau kasih tahu pendapat saya *lho dari tadi belum toh, hahaha*

Baiklah kita mulai ya, hanaaa-duuul-seeeet :
1. Di awal film ini berjalan agak sedikit lambat. Tapi, walaupun agak lambat, entah mengapa dari awal kok ya saya sudah sangat menjiwai film ini ya :)
2. Chemistry antara Atiqah Hasiholan dan Rio Dewanto dapeeet banget, terlepas dari kenyataan bahwa mereka memang pasangan kekasih di kehidupan nyata. Tapi beneran deh di film ini saya ngelihatnya bukan lagi Atiqah Hasiholan dan Rio Dewanto, melainkan Indah dan Abi.
3. Cowok kaya Abi itu, tipe-tipe cowok tengil tapi ngangenin. Buktinya Indah aja walau udah dikasarin, tapi tetep mikirin Abi kan? mau deh gantiin posisi Indah #eh #Salahfokus
4. Adegan waktu Abi nyuruh Indah ngomong aja sama tembok, truss beneran lho si Indah ngelakuin, dia ngambil nampan makannya Abi dan ngomong sama tembok. Adegan ini cukup membekas di ingatan saya. Mau aja gitu si Indah beneran ngomong sama tembok, lalu setelahya Indah bilang ke Abi kalau temboknya gak mau ngambil jatah makanan tembok lain. Which is yang di maksud Indah dengan 'tembok lain' itu adalah Abi. Hwahahahahha, makjleb bangeeeet.
5. Adegan favorit adalah pas Abi minta Indah untuk berbaring di sampingnya. Indah udah mau ni, dia udah maju mendekat ke ranjang Abi, ehhhh suster masuk, mau meriksa Abi. Ya elaaah sus, gak bisa liat orang seneng apa yak? Ntaran kek masuknyaaaaa. Jadinya kan si Indah batal deh baring di samping Abi. Pamit pulang deh dese. Daaan penonton kaya saya kecewa deh, mwahahahhahaha.
6. Dialog yang saya suka : "Kamu cari-cari bahan pembicaraan ya sama saya?" #eaaaaaa
7. Adegan yang paling favorit adalah : saat akhirnya saya sebagai penonton gak lagi kecewa, karena Indah finally sodara-sodara berbaring di samping Abi dengan posisi memunggungi Abi, terus Abinya kebangun dari tidur, meluk Indah dari belakang. Ya ampuuuunnnn maaaakk, ini romantis banget. Antara romantis dan sedih, gak tau kenapa, saya berasa sedih aja sampai netesin air mata. Mungkin karena di adegan ini si Abi sempet nanya ke Indah : 'Saya berapa lama di ICU?', terus Indah jawab : "satu bulan." Dan Abi nanya lagi : "selama satu bulan kamu ngapain aja?" "Nungguin kamu" Aaaaaaahhhhh itu mereka ngomong gitu sambil si Abi nyium rambut Indah dari belakang dan tangannya ngegenggam tangan Indah. Asli ini bikin saya mau ada di posisi Indah, hahahahahahahhah.

Foto : By google

8. Selain bikin mewek, ada adegan yang bisa buat saya sedikit ketawa. Saat Abi dan Indah lagi jalan-jalan trus Indah beli cemilan (entah apa, semacam crepes gitu kali ya), trus Abi cuma bisa ngiler ngeliatin, walau akhirnya sih di kasih juga sama Indah, tapi ya gitu sedikiiiit banget. Trus Indah nanya : enak ga?, Abi pun jawab : Gak kerasa, cuma dikit. Yasaaaalaaam pas ngomong gitu kan si Abi agak senyum dikit tuh, pengen deh rasanya saya usel-usel rambutnya :)))
9. Masih di scene yang sama, pas Abi ngeliat pasangan yang lagi ngerokok, dia ngelirik ke Indah sambil bilang : "boleh gaaakk...." kalimatnya masih gantung, tapi udah di potong Indah dengan tegas sambil bilang : "GAK BOLEH, kalau yang itu gak boleh." dan tau apa yang terjadi berikutnya : Abi akhirnya ngisep rokok yang ga di bakar, tapi gayanya seolah-olah lagi ngerokok beneran. Astagaaaa sekali lagi saya pengen ngusel-ngusel rambutnya.
10. Saat di taman, beberapa hari sebelum Abi balik ke Indonesia (jadi ceritanya si Abi ini nantinya balik ke Indonesia, karenaaa ahhhh sudahlah, mari ditonton sendiri ya :p) saat Abi dengan terang-terangan berkata ke Indah kalau dari awal mereka cuma punya satu pilihan setelah semua ini selesai, yatu berpisah. Dan Indah berkata dengan tegas bahwa "Jangan Pernah Membenci Perpisahan, Karena Sama Saja Dengan Mengutuk Pertemuan." dan ini kalimat favorite saya di film ini!!!
11. Dialog lain yang berhasil bikin saya meleleh adalah ketika Abi ngomong : "Saat Ibu saya melambaikan tangan ke arah saya. Itulah titik awal kehidupan saya. Kalau kamu?" Indah pun menjawab :"Saat menjemput kamu di pelabuhan"  (kira-kira begitu dialognya) Meleleh saya meleleeeeeh dengernya!!
12. Adegan yang berhasil bikin saya main mewek adalah ketika mereka akan berpisah.Untuk yang ini saya gak mau cerita ah. Nonton aja sendiri.

Note : SETELAH CREDIT TITTLE JANGAN BURU-BURU KELUAR, KARENA MASIH ADA LANJUTANNYA yang bikin saya bergumam : ahhhhhhh ternyata.....

Secara kseluruhan menurut saya film ini BAGUS, mampu menaik turunkan emosi saya sebagai penonton, ditambah lagi dialog Atiqah Hasiholan dalam bahasa Korea cukup bagus, dan yang paling penting adalah film ini mampu membuat saya ingin menonton kembali. Jadi ada yang mau nonton lagi sama saya???

P.s : setelah selesai nonton ternyata di luar studio ada para pemainnya. Beruntung saya bisa foto dengan Rio Dewanto

Lumayaaaan book bisa nyandar dikit di bahu Abi a.k.a Rio Dewanto, mwahahahahhah



4 comments:

airyz said...

anyeong haseo..

hahahhaa, bagus nih kemaren nonton di semarang..

Indira said...

@airyz : Annyeong Haseyo....
Thank u udah mampir ke sini ya

nonaaling said...

dongseng..
annyeong..nega belum sempat nonton ini...semoga bisa nonton tapi nega sudah nonton atambua 39 dan jakarta hati

Indira said...

annyeong eonni....
Bogoshipoo!!!

Author

BTemplates.com

Checkpagerank.net