14 September 2012

Test Pack : Apa Adanya Kamu Sudah Melengkapi Saya


Saya lupa tepatnya kapan, tapi begitu saya lihat di twitter - kalau gak salah pertengahan bulan lalu -  bahwa Test Pack akan di filmkan saya seneng banget, dan gak sabar buat nonton. Tapi baru ada kesempatan nonton ya tadi malam, padahal film nya udah di puter di bioskop dari tanggal 6 September lalu.

Jujur, walaupun saya sudah pernah baca novelnya, tapi saya agak-agak lupa sama jalan ceritanya, cuma ingetnya bahwa mereka pasangan yang udah lama nikah dan lagi berusaha untuk punya anak. Udah gitu aja. Selebihnya lupa :). Maklum aja saya baca novel ini sekitar enam tahun yang lalu. Tapi, Test Pack merupakan salah satu novel yang menurut saya BAGUS! Makanya saya gak mau terlewatkan untuk nonton film ini.

Ada ketakutan di diri saya awalnya, bahwa film yang diangkat dari novel tidak akan sebagus novelnya. Tapi, melihat review dari beberapa yang sudah nonton, mereka bilang filmnya bagus. Oke, kalau gitu saya kesampingkan dulu rasa 'takut' saya.

Jadi ya, film ini menceritakan usaha Rahmat ( yang diperanin si ganteng Reza Rahadian) dan Tata (Acha Septriasa) untuk memiliki anak, mengingat usia pernikahan mereka yang udah berjalan tujuh tahun. Yang gue suka dari film ini adalah chemistry antara Reza Rahadian dan Acha Septriasa yang oke bangeeeeetttt. Aselik akting mereka natural banget, gak ada yang berlebihan. Adegan yang diharapkan mendapat tawa penonton juga berhasil, setidaknya buat saya yang ikut tertawa melihat kekonyolan Rahmat. Begitu juga adegan yang berhasil buat saya hampir ikut nangis - walaupun gak sampe nangis sih- tapi beberapa adegan cukup buat hati saya serasa ikut terkoyak-koyak [ apa deh bahasanya :)) ].

Ni ya saya kasih tau beberapa adegan favorite saya (sorry kalau spoiler, hehe) :
1. Berantemnya Rahmat sama Tata, waktu Tata tahu kalau Rahmat ketemuan lagi sama mantannya Shinta (Renata), padahal saat itu Tata lagi berusaha untuk nerima keadaan Rahmat yang ternyata sprema nya ga subur. Adegan ini buat saya hampir nangis. Berantemnya mereka itu gak lebay.
2. Dialog pas Rahmat sama Tata lagi nunggu di depan ruang dokter Peni S, saat mereka mau konsultasi. Rahmat dengan SKSD nya nyapa ibu-ibu yang juga lagi duduk di depan ruang dokter - diperankan oleh Endhita. Waktu itu Rahmat nanya ke Endhita : "Hamil mba?" dan di jawab ketus oleh Endhita : "Menurut Ngana?" dan di jawab lagi sama Rahmat "Oooo. kirain kekenyangan mba," Huahahahahahahahah adegan ini sukses buat saya ketawa.
3. Adegan waktu Tata nangis diem-diem di toilet saat mendapati dirinya hamil, padahal sudah ikut terapi untuk bisa hamil di dokter (saya lupa nama program terapinya apa), trus Rahmat nyamperin dan meluk Tata. Sumpah ini tuh sweet banget.
4. Saat Tata tahu bahwa temennya hamil lagi. Ekspresi dia antara senang dan sedih tergambar jelas. Disini akting Acha yang paling saya suka. Dapeeettt banget !!
5. Adegan waktu di ranjang, pas Tata cerita soal temennya si Dian, dan Rahmat diem aja, karena waktu itu dia baru dapat hasil tes yang menyatakan bahwa spermanya gak subur. Duuuuhhhh itu si Tata kan ga tau ya, kalo Rahmat lagi mikirin itu, pengen deh gue peluk itu si Rahmat sambil bilang "Gak papa kok, toh kita menikah kan tujuannya bukan cuma untuk punya anak" ahahahahah gengges banget gak sih khayalan saya? secara itu salah satu dialog yang ada di film. #mulaidelusional
5. Adegan waktu di airport pas Rahmat mau nyelametin pernikahan mereka, pas Tata bilang "Kasih saya satu alesan, kenapa kita ga harus bercerai", dan Rahmat bilang "Karena saya cinta sama kamu, dan saya juga yakin bahwa kamu cinta sama saya" trus si Tata bilang lagi "Itu kan alesan kenapa kita menikah" Jedeeeeerrrr udah aja gitu si Rahmat speechless ga tau harus jawab apa. Dan Tata berlalu gitu aja, naik escalator, sambil nahan nangis, sementara Rahmat jadi kaya orang yang kehilangan arah ga tahu lagi harus gimana.
6. Dialog pas Rahmat bilang ke Tata : Apa adanya kamu sudah melengkapi saya. Terus Tata juga bilang gitu ke Rahmat : Apa adanya kamu sudah melengkapi saya. Aiiihhhhh jadi pengen usel-usel rambutnya Rreza Rahadian #eh

Yakkk itulah adegan-adegan favorite saya. Oh ya btw, semua adegan dan dialog antara Rahmat dan Tata itu sweet banget, gak lebay. Gimana sayangnya Rahmat ke Tata juga digambarkan dengan sangat baik oleh Reza Rahadian. Ahhhhh pengen punya suami kaya Rahmat #eh. Dan yang saya juga suka adalah panggilan Akang - Neng antara Rahmat dan Tata :D

Segitu aja deh review saya soal film ini. Overall saya puassss banget dengan Test Pack The Movie. Bagusnya sama dengan novelnya. Jadi yang belum nonton buruan deh nonton, mumpung masih ada di bioskop. Gak usah nunggu filmnya diputer di TV. Karya bagus harus diapresiasi. Supaya makin banyak film bagus Indonesia di bioskop. Karena kalau bukan kita yang mengapresiasi siapa lagi? ya gak? *udah kaya kampanye* heheheh. Selamat menonton!!

2 comments:

malatsih said...

aaaaahhh, walau agak2 spoiler, review km bikin saya pengen nonton filmnya.

eniwei, nice blog. saya suka. latarnya ga rame bikin pusing yg baca, hehehe. salam kenal ya

Indira said...

@malatsih : thank u ya udah main2 ke sini. Sok lah di tonton filmnya, mumpung masih ada di bioskop. Salam kenal juga :)

Author

BTemplates.com

Checkpagerank.net