27 April 2009

Selain film ya buku

Jadi ni ceritanya saya memang termasuk golongan orang-orang yang movieholic,,dulu sewaktu masih berstatus mahasiswa, dengan kantong yang pas-pasan, pas kalo lagi ada duit ya nonton ke bioskop atau nyewa di rentalan, pas lagi gak ada duit ya cari yang gratisan, heheheheh. Yup,,,gratisan, karena dulu waktu di Jogja, saya beberapa kali nyambangin yang namanya kinoki, kalo pas lagi 'nafsu' banget pengen nonton, tapi duit lagi pas2an. Rajin ngambil agenda berbentuk flyer yang emang disediain Kinoki, khusus untuk liat film2 yang bakal tayang, dan pemutarannya jam berapa. kadang nie, ada hari dimana suka dikasih popcorn, wuihhh,,,asik deh pokonya. Tapi jangan bayangkan ruangannya seperti bioskop2 pada umumnya, karena ruangannya sederhana, giant screen, trus kursi2 kayu gitu, film yang diputar juga bukan film2 Box Office, tapi film2 festival.

Selain Kinoki, saya juga suka banget nonton di Movie Box, bahkan waktu saya ditawarin jadi member, dengan tanpa basa-basi dan mikir2 lagi, saya langsung jawab YA!!! jadi member di movie box, mumer, bo! 30 ribu, trus setiap kali mau nonton dapet diskon 50%,,,wuihhhhh mantab. Gara2 movie box ini juga saya jadi kepikiran suatu saat kalo punya rumah sendiri, saya mau punya satu ruangan khusus untuk bikin home theater. Oke lanjut ke deskripsi masalah movie box- jadi ya selain kita bisa nonton langsung di movie box, kita juga bisa nyewa dan nonton di rumah, ato kosan, ato di tempet temen, pacar, sodara, aaaarrrggghhhh terserah deh mau ditonton dimana, intinya bisa nywa gitu deh. harganya juga standar kok. Nah biasanya kalo lagi ada duit lebih, saya lebih suka nonton langsung di movie box-nya, yang emang nyediain mini theater gitu. Ada beberapa pilihan ruangan, mulai dari yang VIP-untuk 2 orang, Family-untuk 4 orang, Suite-untuk 10 orang, dan Deluxe-untuk 20 orang. Pokoknya dulu saya 'rajin' ke movie box.

Kalau lagi 'kebelet' banget nonton film, saya biasanya nyewa ampe 10 film, 1 hari bisa nonton ampe 4-5 film. Tapi selama di Jakarta, dengan ritme hidup yang jauh beda dari jaman dulu pas masih kuliah, jadwal menonton saya jadi sedikit berkurang. Baru nonton 1 aja udah ngantuk,akhirnya tidur.

Nah,,,selain nonton film, saya juga suka baca novel-novel metropop, itu loh, novel yang dibelakangnya ada stempel metropop nya, gak tau kenapa saya jatuh cinta aja ma novel metropop, walopun kadang saya juga baca novel selain yang metropop. Nah tadi pas istirahat kantor, saya dan 3 temen kantor, nyempetin ke gramedia, Plaza Semanggi. Tujuan awalnya sih mau beli bukunya si mbak chaos, tapi kata mas2 yang di Gramedia, bukunya lagi habis, hukz,,, akirnya saya beli Jakarta Paris Via French Kiss,,, saya jadi gak sabar nunggu jam pulang, mau tenggo ahhhhhhhhhhhh,,,



4 comments:

rizal said...

sama saya juga suka nonton film,,,,,tapi sekarang udah agak menurun gara2 blogging,,,,,,,,,,,

salam kenal,,,,,,,,,,,,,

rizal said...

oke....di link balik nanti,,,,,,,,,,

ajenkajenk said...

wakakakakakakakak...

jogja banged...movie box ayeeee....
nonton pilem emang menyenangkan...
baca novel juga hehehee..hobi kita sama raa....

kennisa said...

hehehe...udah dibaca bukunya? keren kan? berasa loh, jalan-jalan ke eropah gratis...
hey, dc kemarin kemana?

Author

BTemplates.com

Checkpagerank.net