16 February 2015

Main ke Pasar Modern Santa, Yuk!


Sabtu kemarin untuk ke tiga kalinya saya main ke Pasar Santa. Pasar tradisional yang kini nama nya menjadi pasar modern Santa. Setelah sebelumnya sempat main ke sana di malam hari, kali ini saya ingin mencoba sore hari. Tanpa rencana sebelumnya, saya bersama dua orang teman akhirnya memutuskan untuk berkunjung ke Pasar Santa. Buat yang belum tahu, Pasar Santa terletak di Jalan Cisanggiri II


Tampak luar sih gak akan ada bedanya dengan pasar tradisional lain. Awal saya datang, saya juga sempat bingung dimana letak tempat jajanan yang lagi hits banget itu. Ternyata setelah bertanya ke tukang parkir, letaknya ada di lantai 1 (lantai dasar dan basement masih menjual sembako, toko kelontong, toko emas). Tampak jelas perbedaan ketika sudah menaiki tangga menuju lantai 1, kios-kios di sana di cat ulang dan di dekor dengan sangat kreatif. Mau jajanan apa? tradisional? Ada, western? ada, ala-ala Jepang? juga ada. Bahkan ada yang jual Jamu! Ahhhh,,,senangnya, kini ada tempat pilihan selain mall untuk hangout sama teman-teman.

Tapi, karena masih tergolong baru, jadi masih ada beberapa kios yang kosong, dan sebenernya yang bikin bingung adalah ketidak seragaman jam buka ataupun jam tutup masing-masing kios.Waktu awal datang, malam sekitar jam 9 malam, sudah banyak kios yang tutup. Lalu kemarin saat siang sekitar jam 2, juga masih banyak kios yang tutup, saya jadi berpikir ini memang kiosnya belum terisi, atau gimana ya? 

Saya sempat memperhatikan ada kios yang jam 2an itu baru buka, sementara kios tempat saya makan, pas hampir jam tiga sudah mau tutup. Hmmmm, jadi bingung kan. Karena ketidakseragaman ini, pengunjung seperti saya jadi tidak bisa membedakan untuk kios yang tutup itu apakah belum buka, sudah tutup atau memang belum terisi.

Kemarin di pasar santa sempat nyobain nasi Bali di Warung Nasi Bali Bu Made Swendri

Ini kiosnya. Lucu kan?
Nasi Bali 25K IDR

Lalu setelahnya, nyobain es potong yang kaya di Orchard Road. Untuk Rasa? Enak kok
Es Potong Green Tea. 15K IDR
Setelah makan nasi bali dan nyobain es potong, apakah sudah kenyang? Jawabannya belum. Jajanan ketiga yang saya cobain adalah Kue Cubit. Lupa nama kios nya apa. Awalnya mau nyari yang Kantin SD, tapi karena gak nemu - entah karena siwer atau emang belum buka, jadi yang ada aja di cobain. Lumayanlah

10K IDR
Kekurangan dari Pasar Santa adalah : kalau siang di weekend seperti kemarin MACET banget. Duh, yang bawa kendaraan kudu sabar ya. Teman kantor saya malah puter balik, gak jadi turun, karena macet dan gak dapat tempat parkir. 

Lalu kondisi pasarnya juga masih kurang bersih. Seandainya lebih bersih, pasti akan lebih nyaman. Tapi so far udah mending lah ada alternatif pilihan tempat nongkrong selain mall lagi mall lagi. Jadi, main ke Pasar Modern Santa, Yuk!



3 comments:

Alris said...

Jam buka kios gaul itu memang beda-beda. Kalo malam minggu rata-rata buka semua, tapi macet rame banget susah dapetin parkir juga. Pasar Santa sekarang memang lagi kesohor.
salam

cipu said...

Sudah sering banget denger tentang Pasar Santa dari temen temen, tapi belum sempat kesana meski jarak kantor ke tempat ini juga gak begitu jauh.

Kira kira coto Makassar ada gak yah?

desy indira said...

@Alris : thanks sudah berkunjung. Yup pasar santa macet banget di weekend

@Cipu : yuk main ke pasar Santa. Coto Makassar belum adaaaa. Akkkkk dimana di Jakarta selain daeng tata yang jual coto makassar enak ya?

Author

BTemplates.com

Checkpagerank.net