19 December 2012

Pelajaran Dari Ngebom-nya Pandji di Kompas TV


Semalem gak sengaja saya baca di timeline twitter, kalo Pandji ngebom* di hadapan sekitar 1000 orang yang hadir di acara pengundian nomer Pilgub Jabar, dan ditayangin live di Kompas TV.
Saya sendiri gak nonton walau memang sebelumnya saya sempat baca di timeline kalau Pandji bakal perform standup selama empat menit. Tapi dikarenakan badan yang udah hampir remuk akibat roadshow meting ke klien selama seharian, akhirnya saya memilih untuk tidak menyalakan tv, dan hanya leyeh-leyeh di kasur sambil mantengin timeline twitter. Dari tweetnya Pandji saya tahu kalau dia ngebomb, krn isi tweetnya 

"Gini toh rasanya ngebom dpn 10000 org dan ditayangin tv. pait ya :)))"

Saya bukan mau komentarin soal penampilannya karena sekali lagi saya aja ga nonton. Tapi pelajaran berharga yang bisa saya dapat dari situasi ini adalah, bagaimana seorang Pandji yang sudah malang melintang, punya banyak pengalaman standup di hadapan ratusan orang (yang terakhir di #Indonesia: dihadapan 800 orang dan ngekill !!), bahkan sudah bikin tur sendiri aja masih bisa 'kesandung' dan jatuh, walau saya yakin usahanya untuk bangkit lagi gak perlu diragukan.
Dan dari kejadian itu ada beberapa hal yang saya ambil dan jadikan pelajaran :
1. Pandji aja yang udah punya nama besar masih ada kalanya jatuh. Apalagi saya yang masih terseok-seok untuk meraih yang saya impikan. Malu ama diri sendiri kalau belum apa-apa udah nyerah ditengah jalan.
2. Sikap profesional dan nyali. gak gampang lho berdiri sendiri dibhadapan seribu orang dan diteriakin turun,gak lucu, huuu. dan masih tetap bisa menyelesaikan set dg baik
3.  Saya sempat mention Pandji dan nanya alesannya nerima tawaran untuk standup dg waktu yang cuma empat menit. dan jawabannya Pandji : "Kesempatan standup diacara yg lebih besar." 
Berani nerima tantangan walau tau resikonya bisa baik bisa juga buruk. Apesnya untuk kasus Pandji jatuhnya respon yang diterima gak sesuai harapan. Tapi menurut saya ini keren. Hidup harus naik kelas dan jangan cepet puas sama yang udah di dapet, karen kalau cepet puas jadi berenti untuk terus belajar.
4. Belajar meneertawakan diri sendiri, dan gak nyalahin keadaan. Seringkali kalau dihadapkan sama keadaan yang gak sesuai harapan kita cenderung nyalahin keadaan atau nyalahin orang lain. Tapi yang saya lihat dari Pandji, ya kalau emang lagi ga lucu,maka dengan jujur dia ngakuin emang lagi ga lucu, gak berusaha untuk nyalahin keadaan, atau nyalahin penonton yang ga ngerti sm materi yang dia bawakan, walau ada kemungkinan memang mungkin penontonnya aja yang ga ngerti. hehe.

Kira-kira itulah yg bisa saya jadikan pelajaran dr apesnya Pandji semalam. Bahkan apesnya dia pun bisa menjadi sumber inspirasi saya. Gak salah dong kalau saya ngidoalin dia :)


*ngebom : ketika seorang comic ga lucu saat standup.  

2 comments:

cipu said...

Pandji emang keren, kritiknya tajam namun santun. Ah komik yang patut diacungi jempol

toko aksesoris mobil said...

panji its the best dahh....

Author

BTemplates.com

Checkpagerank.net